Header Ads

Soal Wahabi, Ini Penjelasan Raja Salman







Kerajaan Arab Saudi kerap mendapat stigma negatif dengan mengaitkannya dengan paham wahabi yang dinilai radikal, fundamentalis dan jumud. Di Indonesia, isu wahabi menjadi senjata paling ampuh untuk membunuh karakter organisasi Islam atau tokoh Islam yang berjuang untuk menegakkan Islam.

Terkait hal ini, Raja Salman bin Abdulaziz menyampaikan pemikirannya. Ia memberikan klarifikasi dan meluruskan kesalahpahaman soal tersebut. Berikut pernyataan Raja Salman.

Saat menjadi Gubernur Riyadh, Raja Salman bin Abdul Aziz menantang orang-orang yang menggelari Kerajaan Arab Saudi dengan sebutan wahabi. Beliau mengatakan, “Musuh-musuh dakwah (Islam) menggelari dakwah asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab dengan sebutan wahabi, padahal kami tidak mengenal yang demikian”.





“Saya berbicara kepada kalian hari ini, di sebuah daerah yang menjadi tempat munculnya dakwah yang dipimpin oleh al-Imam Muhammad bin Suud dan asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab (Propinsi Dir’iyah). Apa yang mereka serukan adalah dakwah Islam yang tidak ada penyimpangan maupun ketidak-jelasan di dalamnya”. Kemudian beliau menambahkan, “Saya tantang (orang-orang yang menuduh dakwah ini menyimpang pen.) untuk menemukan satu huruf saja dari buku-buku karya asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab atau dalam risalahnya, yang menyelisihi Kitabullah atau sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam!”

Raja Salman menjelaskan, “Muncul dan berdirinya Kerajaan Arab Saudi dibangun oleh al-Imam Muhammad bin Suud dan dakwah asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab. Dakwahnya adalah dakwah yang bersih (dari kesesatan), yang bersumber kepada Kitabullah dan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tidak ada selain dari kedua hal itu”. (Wyn/diolah dari berbagai sumber)



44 komentar:

  1. Tp jgn membid'ah kan orang lain ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klu menambah selain dari alquran dan assunnah ya apa lagi namanya kalo tidak bid'ah,. Ayo berfikiran jernih

      Hapus
    2. Oh..., tp Al Qur'an dan Hadits yg kita pelajari dr "Mushaf dan kitab2 hadits " jg produk bid'ah yg tdk ada dan tdk diperintahkan oleh Nabi kan..? Jd ga negatif dong..!

      Hapus
    3. Ane sarankan buat pak lanang dan bang yayan utk belajar lg lbh dalam tentang islam. Belajar usul fiq, fiq 4 mazhab, usul hadish, syarah takhrij hadis, dll.
      Mdh2an ente diberi pemahaman sebagaimana Allah menanamkan pemahaman kpd para shahabat, tabi', tabi'tabiin.. Amien

      Hapus
    4. Makanya bang yayan belajar lg bang,krn keterbatasan ilmu bang yayan menyimpulkan sndiri,tidak ada bid'ah bang di jaman sahabat,itu sesuai amanah rasulullah kok..wassalam

      Hapus
    5. bang yayan ini pikiran nya udah di 'Kunci'oleh para yg ngaku aswaja utk membenci Sunnah dan mneyukai Bid'ah...bagaimanupu caranya...perkaran muamalat itu beda bang yayan..itu bukan sunnah tapi mashlahat taksiniyyah dsbnya...sesuatu yang sudah ada tapi di perjuangkan utk di indahkan atau diperbaiki...spa bilang Nabi tidak suruh bukukan ayat?buktinya Nabi suruh tulis di pelepah kurma,tulang,kayu dan daun..ketika dia di 'bukukan'itu bukan bid'ah kang...itu adalah mashlahat murshalat taksiniyyah...betul kata bang Sijo...akang prlu belajar fiqih yg lebih mendalam tapi dengan hati yg tidak memihak dan bersih..insha Allah akan terbentang jalan kebenaran baik itu datang melalui apa saja...lewat mimpi atau lewat hidayah langsung dari Allah...amiiin

      Hapus
    6. Buat bang yayan...
      Tidak usah berkecil hati bang.
      Kita teguh aja sama ajaran ulama kita.
      Insya Allah dengan jalan taqlid kita sudah di pertanggung jawabkan.
      Memang di akhir zaman ini sudah banyak orang pinter yang doyan nyuruh kita blajar lagi,,ya gpp .. Karena itu hak mereka klo mreka memilih untuk sombong.
      Smoga Allah tetapkan iman islam kita. Aamiin...

      Hapus
    7. kt sbg umat muhammad wajib mnuntut ilmu agama seumur hidup kt agar tdk taqlid buta, krn taqlid bs mnjrumuskan kt, krn ulama kyai dsb jg manusia, krn nanti yg mmprtanggung jawabkan smw amal2 kt bkn mrk, tp kt sendiri, kl trnyata guru2 kt salah dlm mngajar yg d salahkan o Allah bkn hanya mrk, tp kt jg sbg manusia hrs trus mncari kbnaran, jgn jumud, jgn mrasa cukup dlm belajar, justru yg sombong adalah org yg tdk mw mnerima kbenaran, krn mrasa dirinya sdh benar, padahal slama ini belajar sdikit tp cuma ikut2an guru, yg mutlak hrs d ikuti hanya rasulullah, krn syarat d trima amal2 kt bkn hanya ikhlas tp ssuai ajaran Rasulullah....jd jgn lg bangga dg taqlid...alquran jg sdh mmberikan contoh kpd org2 yg taqlid ....akan allah tempatkan dg guru2/pengajak2 mrk...kl mrk salah...mrk akan brlepas diri/tdk lg brtanggung jwb thd kt, krn mrk jg manusia, tp kl ittiba'rasul in shaa allah kt akan mndapat syafaat....

      Hapus
    8. Cobalah belajar tentang sejarah penaklukan jazirah arab jaman Nabi agar kita tidak mudah membidahkan orang lain.

      Hapus
    9. Cobalah belajar tentang sejarah penaklukan jazirah arab jaman Nabi agar kita tidak mudah membidahkan orang lain.

      Hapus
    10. Ini yg menjadi kenyataan berdoa dihadapan kuburan dan berharap rezeki atau hal2 lain yg berbau sirik
      Selalu berdoa menggunakan media menyan, hal ini umum dijumpai di indonesia

      Hapus
  2. Bismillah,....alhamdulillah sang Raja telah menjelaskannya dan mengklarifikasi, baarakallahu fiikum. Jangan kaya beo gak tahu ikut-ikutan orang bilang wahabbi, ...wahabbi, dasar beo....! Baarakallahu fiikum

    BalasHapus
  3. Ayuh.. Berlapang dada... Moga rakyat indonesia dan malaysia diberi kefahaman tentang sunnah sebenarnya

    BalasHapus
  4. d indonesia..klo membit'ahkan dan menyesatkan orang lain itu gmn?? Padahal smua ulama d nu baik tahlil maulidan dll.. Itu tidak menjadikanx syariaat. Hanya membolehkan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
    2. Membid'ahkan Persib itu memang perlu hati hati sekali. Lebih sulit daripada ngurus birokrasi. Tetapi untuk suatu amalan, maka akan lebih mudah. Misal si pak kiyai A melakukan amalan yang banyak di ingkari ulama itu adalah bid'ah. Tetapi apakah pak kiyai langsung di ponis ahli bid'ah. Tentu saja tidak.
      Bukankah nabi sudah mengingatkan tentang bid'ah, tujuannya agar kita berhati hati. Dan terbiasa dengan check n check apakah amalan tersebut benar atau ada unsur bid'ah atau tidak.

      Hapus
    3. Yhh kn ibadah harus sesuai Qur'an dan Sunnah, ya kalo kalian mau melakukan ya gakMasalah , toh ibadah itu kn Allah yang Nerima

      Hapus
  5. Padahal tdak ada larangan yg jelas dan nyata dlm alquran membaca tahlil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ibadah jgn di cari larangannya... klo ibadah dicari dalilnya... misal gini: ada ga larabga solat subuh 3 rokaat..? Ga nemu lah... usuran duniawi baru cari larangannya...contoh: ada ga larangan makan tempe...? Ga ada kan, brarti boleh makan tempe

      Hapus
    2. Makanya dalil tahlil d haramkan mna? Bego amat sih???

      Hapus
    3. "usuran duniawi baru cari larangannya.."itu juga dalilnya juga mana?? Bego dipelihara..

      Hapus
    4. Klo dalil solat subuh 2 rokaat. Tidak ada yg nanya solat subuh boleh tidak 3 rokaat. Antum super bego.

      Hapus
  6. Tidak ada yg kliru dr raja arab saudi. Cuma d sni.. Orang2 salafi.. Membit'ahkan dan menuduh sesat...padahal yg tidak menambah2 syariaat. Hanya membolehkan maulidan.. Krn itu membaca sejarah nabi.

    BalasHapus
  7. Jadi ingat ceramahnya ustaz Zainuddin MZ dulu, diantara umat muslim jika ada perbedaan yg terjadi, jangan cari perbedaannya,tapi carilah persamaannya,yg salah itu yg tdk mengerjakan amalan apapun, contohnya ngaku muslim tp tidak sholat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. SEPAKATTTTTTT..........😊😊😊😊😊😊😊😊

      Hapus
  8. Jadi ingat ceramahnya ustaz Zainuddin MZ dulu, diantara umat muslim jika ada perbedaan yg terjadi, jangan cari perbedaannya,tapi carilah persamaannya,yg salah itu yg tdk mengerjakan amalan apapun, contohnya ngaku muslim tp tidak sholat.

    BalasHapus
  9. Masalah perbedaan khilafiah sudah ada sejak zaman sahabat , selama perbedaan itu sebatas furu' sebenarnya gk ada alasan untuk menghukum sesat apalagi sampai tahap kafir kpd saudara muslim nya,kecuali perbedaan itu sdh masuk ranah ushul,bolehlah kita berlepas diri darinya, menganggap amalan2 nya adalah paling benar adalah hak masing2 , tp menyesatkan orang lain yg beda pandang masalah khilaf bukan hak nya,, mengajak kebaikan kpd orang lain adalah baik, tp memaksa orang lain suatu yg kita anggap baik adalah tidak baik, mari saling menghargai perbedaan.

    BalasHapus
  10. Maaf, setuju kan islam di bangun di atas wahyu...??
    Hukum amalan adalh diam/tidak dikerjakan sampai diturunkan wahyu.
    Jd semua amalan harus ada landasannya...
    Kalau tahlilan apakah ada landasanya/contohnya dr rosululloh??

    Jgn bilang yg penting baik...
    Jika swmua bilang yg pntg baik, org mencuri gak apa2 asal jiat baik, orang zina gak apa2 asal niat baik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Baru tau ada zina niatnya baik

      Hapus
    2. Sedikit bicara biar gak banyak salah,oneng

      Hapus
  11. Kembalikan kpd al-qur'an dan As-sunah. Kalau tidak Ada dikedua sumber Islam itu Baru ke ijma Dan qiyash. (Pendapat para ulama), jangan di balik, pendapat ulama di dahulu daripada al-qur'an dan as-sunah. Urutannya adalah al-quran, as-sunah, ijma Dan qiyash. Tidak boleh yg bertentangan dgn al-quran Dan as-sunah di lakukan. Begitulah ijma Dan qiyash tidak boleh bertentangan dengan al-quran Dan as-sunah. Kewajiban kita sebagai umat adalah "Sami na WA atho'na", Kami dengar Dan kami taa'ti. Bukan kami cerna dulu dgn logika kami, kami uji dulu dgn kecerdasan kami.. buang kecerdasan atau akal akalan Anda kalau sudah Berkuasa dgn al-qur'an dan as-sunah. Rosululloh SAW tidak Mungkin Salah karena yg mengajarkannya langsung malaikat Jibril. Nah kalau kita, siapa guru Kita ???. banyak Hal manusia yg tidak memgerti Dan Baru terbukti sekarang, misalnya bahwa makan sunah dgn menggunakan tangan setelah makan disnuahkan menjilati ujungnya jari. Setelah diteliti oleh peneliti ditemukan bahwa diujung jari manusia banyak mengandung enzim yg Naik buat pencernaan, terbukti kalau makanan yg disentuh jari lebih cepat basi dari yg tidak. Begitu juga kala lalat tercebur Kedalam minuman, maka disnuahkan diteangankeun kemudian buang sedikit lalu diminum lagi boleh, ternyata di sayap lalat sebelahnya mengandung racun sebelahnya lagi adalah penawarnya.. Jadi kewajiban kita adalah Sami na was atho'na, kami dengar Dan kami taa'ti

    BalasHapus
  12. Kembalikan kpd al-qur'an dan As-sunah. Kalau tidak Ada dikedua sumber Islam itu Baru ke ijma Dan qiyash. (Pendapat para ulama), jangan di balik, pendapat ulama di dahulu daripada al-qur'an dan as-sunah. Urutannya adalah al-quran, as-sunah, ijma Dan qiyash. Tidak boleh yg bertentangan dgn al-quran Dan as-sunah di lakukan. Begitulah ijma Dan qiyash tidak boleh bertentangan dengan al-quran Dan as-sunah. Kewajiban kita sebagai umat adalah "Sami na WA atho'na", Kami dengar Dan kami taa'ti. Bukan kami cerna dulu dgn logika kami, kami uji dulu dgn kecerdasan kami.. buang kecerdasan atau akal akalan Anda kalau sudah Berkuasa dgn al-qur'an dan as-sunah. Rosululloh SAW tidak Mungkin Salah karena yg mengajarkannya langsung malaikat Jibril. Nah kalau kita, siapa guru Kita ???. banyak Hal manusia yg tidak memgerti Dan Baru terbukti sekarang, misalnya bahwa makan sunah dgn menggunakan tangan setelah makan disnuahkan menjilati ujungnya jari. Setelah diteliti oleh peneliti ditemukan bahwa diujung jari manusia banyak mengandung enzim yg Naik buat pencernaan, terbukti kalau makanan yg disentuh jari lebih cepat basi dari yg tidak. Begitu juga kala lalat tercebur Kedalam minuman, maka disnuahkan diteangankeun kemudian buang sedikit lalu diminum lagi boleh, ternyata di sayap lalat sebelahnya mengandung racun sebelahnya lagi adalah penawarnya.. Jadi kewajiban kita adalah Sami na was atho'na, kami dengar Dan kami taa'ti

    BalasHapus
  13. Mantab nih Raja Salman Hafidzhahulloh Bahas Wahabi, Patut Umat Islam yang Awwam Ketahui 👇🏻

    Soal Wahabi, Ini Penjelasan Raja Salman
    Erwyn Kurniawan 08.22

    Kerajaan Arab Saudi kerap mendapat stigma negatif dengan mengaitkannya dengan paham wahabi yang dinilai radikal, fundamentalis dan jumud. Di Indonesia, isu wahabi menjadi senjata paling ampuh untuk membunuh karakter organisasi Islam atau tokoh Islam yang berjuang untuk menegakkan Islam.

    Terkait hal ini, Raja Salman bin Abdulaziz menyampaikan pemikirannya. Ia memberikan klarifikasi dan meluruskan kesalahpahaman soal tersebut. Berikut pernyataan Raja Salman.

    Saat menjadi Gubernur Riyadh, Raja Salman bin Abdul Aziz menantang orang-orang yang menggelari Kerajaan Arab Saudi dengan sebutan wahabi. Beliau mengatakan, “Musuh-musuh dakwah (Islam) menggelari dakwah asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab dengan sebutan wahabi, padahal kami tidak mengenal yang demikian”.

    “Saya berbicara kepada kalian hari ini, di sebuah daerah yang menjadi tempat munculnya dakwah yang dipimpin oleh al-Imam Muhammad bin Suud dan asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab (Propinsi Dir’iyah). Apa yang mereka serukan adalah dakwah Islam yang tidak ada penyimpangan maupun ketidak-jelasan di dalamnya”. Kemudian beliau menambahkan, “Saya tantang (orang-orang yang menuduh dakwah ini menyimpang pen.) untuk menemukan satu huruf saja dari buku-buku karya asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab atau dalam risalahnya, yang menyelisihi Kitabullah atau sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam!”

    Raja Salman menjelaskan, “Muncul dan berdirinya Kerajaan Arab Saudi dibangun oleh al-Imam Muhammad bin Suud dan dakwah asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab. Dakwahnya adalah dakwah yang bersih (dari kesesatan), yang bersumber kepada Kitabullah dan sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Tidak ada selain dari kedua hal itu”. (Wyn/diolah dari berbagai sumber)

    Info Buka👇🏻
    http://www.wajada.net/2017/03/soal-wahabi-ini-penjelasan-raja-salman.html?m=1


    Baca Pula Catatan dari Da'i Ahlussunnah/Sunny Indonesia Aktivis Anti Pemurtadan dan Aliran Sesat Yakni Ustadz Muhammad Faisal, S.Pd, M.MPd hafidzhahulloh yang dikenal pula Kunyah/Panggilannya Abu Jundulloh (Ustadz Kang Faisal Abu Fayadh) Al Jawy alBantani yakni: " Mengenal Lebih Dekat Wahabi Sebenarnya " Buka Via FB Fakta Misterius di Agama Majusi Rafidhah-Syiah 👉🏿 https://m.facebook.com/permalink.php?story_fbid=923744684374335&id=884896851592452

    Baca Pula Bantahan Buku terkait Wahabi yang di Tulis Tokoh Syiah Syaikh Idahram Alias padahal Bukan Orang Arab yakni namanya: Marhadi Muhayyar dengan Tema: Bantahan terhadap Buku Idahram, “Ulama Sejagad Menggugat Wahhabi” Idahram alias Marhadi Muhayyar (Abu Salafy)? BUKA 👉🏿 https://www.nahimunkar.com/bantahan-terhadap-buku-idahram-ulama-sejagad-menggugat-wahhabi-idahram-alias-marhadi-muhayyar-abu-salafy/


    Semoga Bermanfaat info ini dan sebagai Pencerahan Ummat Islam Terkhusus Indonesia yang Mayoritas Sunny/Ahlussunnah wal Jamaah.


    Ayo Raih Amal Shalih....
    Sebarkan Info ini sebanyak banyak nya ke Umat Islam lainnya, Syukron.

    Barakallohu' fiikum

    BalasHapus
  14. Tahukah.. Antum smua.. ?? Siapa yg melakukan pemberontakan k khalifahan islam.. Dan bersekutu dng inggris ?

    BalasHapus
  15. jangan mau dibodohi neo khawarij, propaganda itu kedengarannya manis tapi isinya busuk! tanyakan pada ulama2 yg tau sejarah dan tau islam ahlisunnah waljamaah yg sesungguhnya. wallahua'lam

    BalasHapus
  16. Wahabi mendakwahkan kemurnian aqidah dan mengikuti Sunnah.....

    BalasHapus
  17. buat kita smua.... lebih banyak lagi belajar tentang islam dari sumber yang benar, agar tidak salah dalam melangkah, tidak salah dalam memvonis, tidak saling hardik menghardik, dan agar bagus dalam beribadah...

    BalasHapus
  18. Saya setuju dgn mas stribez.
    Kalo ibadah jgn cari larangannya. Gak bakalan ketemu..tapi ada gak contohnya/tuntunannya dari nabi.
    Kalo urusan dunia jgan cari contohnya/tuntunan dari nabi..tp
    Ada atau tidak larangannya...?

    Kata imam alghozali oarang yg keras kepala/ ngengkel/bregudul/
    TINGGALKAN JGN DIURUSI ,BUANG2 ENERGI BUANG2 WAKTU....
    lagi pula orang pemarah itu bukan ciri orang bertaqwa...

    BalasHapus
  19. Bagi setiap muslim adalah wajib mengikut sunnah yang diajarkan oleh Rasullulloh Sollallohu alaihi wasalalam. Oleh karenanya setiap yang kita yakini kebenarannya insyaallah datang dari hal yang haq.

    Tentang kita telah benar atau salah, hal itu tergantung ridho dan hidayah dari Allah SWT.
    Paling azas adalah kita terus belajar untuk mengejar hidayah irsyad, agar pada waktunya Allah memberikan karunia hidayah taufik. Hidayah Islam hidayah sunnah iman dan istiqomah di jalan yang benar.

    Salam untuk sesama muslim.
    Wassalamualaikum warokhmatullohi wabarokatuh.

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.