Header Ads

Niat Puasa Arafah Pagi Hari, Sahkah Puasanya?

niat puasa arafah pagi hari
ilustrasi puasa arafah (Bersamadakwah.net)




Jika malamnya lupa atau tidak sempat berniat, bolehkah niat puasa arafah di pagi hari? Sahkah puasanya?

Puasa arafah merupakan puasa sunnah yang sangat dianjurkan untuk kaum muslimin yang tidak sedang mengerjakan ibadah haji. Keutamaan puasa arafah sangat luar biasa.

Keutamaan Puasa Arafah


Berikut ini keutamaan puasa arafah sebagaimana telah dimuat di Kisahikmah:

1. Menghapus dosa 2 tahun


Puasa arafah bisa menghapus dosa dua tahun yakni dosa tahun sebelumnya dan dosa tahun sesudahnya sebagaimana disabdakan Rasulullah dalam banyak hadits shahih.

وَسُئِلَ عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ فَقَالَ يُكَفِّرُ السَّنَةَ الْمَاضِيَةَ وَالْبَاقِيَةَ

Rasulullah ditanya tentang puasa hari Arafah, beliau bersabda: “Menghapuskan dosa satu tahun yang lalu dan satu tahun yang akan datang.” (HR. Muslim)

2. Amalan 10 hari pertama bulan Dzulhijjah


Puasa arafah merupakan salah satu amal khusus pada 10 hari pertama bulan Dzulhijjah. Secara umum, amal-amal pada 10 hari ini merupakan amal yang memiliki keutamaan paling dicintai Allah, bahkan melebihi jihad fi sabilillah.

مَا مِنْ أَيَّامٍ الْعَمَلُ الصَّالِحُ فِيهَا أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ مِنْ هَذِهِ الْأَيَّامِ يَعْنِي أَيَّامَ الْعَشْرِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ قَالَ وَلَا الْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ إِلَّا رَجُلٌ خَرَجَ بِنَفْسِهِ وَمَالِهِ فَلَمْ يَرْجِعْ مِنْ ذَلِكَ بِشَيْءٍ

“Tidak ada satu amal shalih yang lebih dicintai oleh Allah melebihi amal shaleh yang dilakukan pada hari-hari ini (yaitu 10 hari pertama bulan Dzul Hijjah).” Para sahabat bertanya: “Tidak pula jihad di jalan Allah?” Nabi shallallaahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Tidak pula jihad di jalan Allah, kecuali orang yang berangkat jihad dengan jiwa dan hartanya namun tidak ada yang kembali satupun.” (HR. Abu Dawud dan Ibnu Majah. Hadits senada juga diriwayatkan oleh Tirmidzi dan Ahmad)

3. Hari terbaik


Puasa arafah sangat utama karena dikerjakan pada hari arafah, hari terbaik karena Allah Subhanahu wa Ta’ala banyak membebaskan manusia dari neraka di hari itu.

مَا مِنْ يَوْمٍ أَكْثَرَ مِنْ أَنْ يُعْتِقَ اللَّهُ فِيهِ عَبْدًا مِنَ النَّارِ مِنْ يَوْمِ عَرَفَةَ

Tidak ada hari di mana Allah membebaskan hamba dari neraka melebihi hari arafah (HR. Muslim)

4. Rasulullah selalu mengerjakan puasa arafah


Dalam Fiqih Sunnah karya Sayyid Sabiq dan Fiqih Islam wa Adillatuhu karya Prof Dr Wahbah Az Zuhaili dijelaskan, Rasulullah selalu mengerjakan puasa arafah dan tidak pernah meninggalkannya. Ini menunjukkan keutamaan yang luar biasa.

أَرْبَعٌ لَمْ يَكُنْ يَدَعُهُنَّ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صِيَامَ عَاشُورَاءَ وَالْعَشْرَ وَثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَكْعَتَيْنِ قَبْلَ الْغَدَاةِ

Ada empat perkara yang tidak pernah ditinggalkan oleh Rasulullah yaitu puasa asyura, puasa hari arafah, puasa tiga hari setiap bulan dan shalat dua rakaat sebelum subuh (HR. An Nasa’i dan Ahmad)




Niat Puasa Arafah di Pagi Hari


Ibadah tidak sah tanpa adanya niat. Sebagian ulama menyebut niat adalah syarat sahnya puasa, sedangkan ulama lain memasukkannya sebagai rukun. Namun intinya sama, niat harus ada.

Tidak seperti niat puasa wajib yang niatnya harus dilakukan sebelum terbit fajar, niat puasa sunnah –termasuk puasa arafah- boleh dilakukan di pagi hari. Misalnya seseorang yang lupa tidak berniat di malam harinya atau seseorang yang bangunnya kesiangan. Asalkan, ia belum makan apa-apa dan tidak melakukan apapun yang dapat membatalkan puasa.

Rasulullah pernah puasa sunnah dengan niat di waktu pagi seperti pada hadits berikut ini:

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ دَخَلَ عَلَىَّ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- ذَاتَ يَوْمٍ فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ شَىْءٌ. فَقُلْنَا لاَ. قَالَ فَإِنِّى إِذًا صَائِمٌ. ثُمَّ أَتَانَا يَوْمًا آخَرَ فَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أُهْدِىَ لَنَا حَيْسٌ. فَقَالَ أَرِينِيهِ فَلَقَدْ أَصْبَحْتُ صَائِمًا . فَأَكَلَ

Dari Aisyah Ummul Mukminin, ia berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menemuiku pada suatu hari lantas beliau bertanya, “Apakah kalian memiliki sesuatu untuk dimakan?” Kami pun menjawab, “Tidak ada.” Beliau pun bersabda, “Kalau begitu saya puasa.” Kemudian di hari lain beliau menemui kami, lalu kami katakan pada beliau, “Kami baru saja dihadiahkan hays (jenis makanan berisi campuran kurman, samin dan tepung).” Lantas beliau bersabda, “Berikan makanan tersebut padaku, padahal tadi pagi aku sudah berniat puasa.” Lalu beliau menyantap makanan tersebut. (HR. Muslim)

Apakah niat ini perlu dilafalkan atau tidak dan bagaimana lafalnya? Bisa dibaca lebih detil di niat puasa arafah

Semoga yang tadi malam belum sempat berniat puasa arafah dan tidak ingin tertinggal amal luar biasa ini, pagi ini bisa berniat asalkan belum makan apa-apa dan tidak melakukan hal-hal yang membatalkan puasa. Wallahu a’lam bish shwab. [Muchlisin BK/Wajada]





Diberdayakan oleh Blogger.