Header Ads

Sekjen PAHAM: Di Myanmar sedang Terjadi Genosida










Aktifis kemanusian Indonesia mengutuk keras tewasnya 77 warga minoritas Rohingya di Myanmar. Sekjen Pusat Advokasi Hukum dan Hak Asasi Manusia (PAHAM) Indonesia, Rozaq Asyhari melihat ini adalah bentuk tragedi kemanusiaan yang seharusnya tidak boleh terjadi. 

Kami mengutuk keras jatuhnya korban minoritas rohingya di Myanmar. Seolah terus ada pengabaian aspek kemanusiaan dan pengabaian perlindungan hak asasi manusia di sana. Kondisi ini semakin menguatkan dugaan masyarakat dunia bahwa di sana sedang terjadi genosida," kata Rozaq.

Rozaq Asyhari mendesak agar Indonesia memiliki peran aktif dalam menyelesaikan persoalan kemanusiaan ini.







"Problem kemanusiaan yang kembali terjadi terhadap minoritas Rohingya memicu terjadinya eksodus ribuan pengungsi ke negara lain, seperti Bangladesh. Belum lagi manusia perahu yang kerap masuk ke wilayah Indonesia, Malaysia ataupun Thailand. Disinilah diperlukan peran Indonesia dalam mengatasi persoalan kemanusiaan tersebut
,"
 ujar Rozaq lagi.



Selain itu, Rozaq Asyhari mengingatkan bahwa menjaga perdamaian adalah salah satu amanat konstitusi. 

Presiden perlu berperan aktif dalam membantu persoalan kemanusiaan yang menimpa etnis Rohingya. Mengadvokasi etnis Rohingya adalah bagian dari amanah konstitusi sebagaimana termaktub dalam pembukaan UUD 1945, dimana salah satu tujuan negara adalah untuk melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan perdamaian abadi dan keadilan sosial," papar papar doktor lulusan Universitas Indonesia tersebut.







Tidak ada komentar

Diberdayakan oleh Blogger.